10 Alasan On-Page SEO Konten Tidak Sukses

10 Alasan On-Page SEO Konten Tidak Sukses

Selain membangun tautan, ada faktor penting lainnya untuk strategi SEO terbaik. Misalnya, Anda juga harus mempertimbangkan konten dan pengoptimalan pada halaman yang Anda buat. Elemen-elemen ini harus diprioritaskan saat Anda menerapkan praktik SEO yang berlawanan ke situs Anda.

Di blog ini, Anda akan menemukan 10 alasan mengapa konten dan upaya di halaman Anda tidak memberikan hasil yang Anda inginkan. Selain panduan kami untuk teknik membangun tautan yang tepat, Anda harus memiliki manual berguna yang dapat membantu Anda mendiagnosis dan meningkatkan hasil organik biasa-biasa saja yang mungkin Anda lihat.

1. Memposting konten yang tidak memiliki volume penelusuran

Ini tidak rumit, tetapi sering kali diabaikan. Individu cenderung menulis konten tentang apa yang mereka ketahui, dan itu bagus! Namun, Anda dapat mengalami hambatan jika konten tersebut terlalu umum. Dengan kata lain, jika Anda bersaing dengan ribuan halaman serupa lainnya, Anda akan kesulitan memberi peringkat di tingkat atas. Di sisi lain, konten Anda mungkin terlalu spesifik, yang dapat mengakibatkan sedikit atau tidak ada volume pencarian. Penting bagi Anda untuk menemukan sweet spot itu. Anda dapat melakukannya dengan menggunakan alat seperti Answer the Public dan SEMRush.

Memanfaatkan sumber daya ini akan memungkinkan Anda untuk melihat apakah kata kunci yang Anda targetkan memiliki jumlah volume pencarian yang sesuai. Selain itu, Anda dapat menemukan kata kunci dan topik tambahan yang dapat memberi Anda cakupan tambahan.

2. Tidak memperhatikan pengoptimalan pada halaman dasar

Ini terbukti dengan sendirinya, meskipun sulit untuk tetap konsisten dengan pengoptimalan pada halaman untuk setiap halaman. Sumber daya tertentu seperti Yoast dan All-in-One SEO memberi individu arahan yang diperlukan untuk mengoptimalkan halaman secara efektif. Namun, alat ini seharusnya tidak menjadi peluru perak untuk pengoptimalan konten. Anda juga harus memperhitungkan kepadatan kata kunci, tautan internal dan eksternal, tag H, standar E-A-T, dan informasi meta yang solid.

Baca Juga >  3 Langkah Kunci untuk Memastikan Kesuksesan SEO

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara yang benar untuk mendekati SEO pada halaman untuk situs web Anda, saya sarankan podcast berikut.

3. Tidak memenuhi jumlah kata atau menyegarkan halaman yang ada dengan benar

Tidak jarang penulis konten mengambil gambar untuk jumlah kata tertentu saat menulis blog dan halaman. Namun, saya memiliki beberapa kekhawatiran tentang pendekatan ini. Jika jumlah kata membatasi konten Anda mencapai potensi penuhnya, Anda merugikan perusahaan Anda. Sebaliknya, buat blog dan halaman Anda sampai mereka memenuhi tujuan Anda daripada berhenti pada jumlah kata yang ketat. Dengan nada serupa, jangan menulis konten yang mengoceh dengan harapan Anda mencapai target 800 kata.

Ketika saya mulai copywriting di agensi pemasaran digital hampir 10 tahun yang lalu, perusahaan membatasi konten hingga 350-400 kata, yang hanya memungkinkan penulis mencapai puncak gunung es untuk sebagian besar topik. Sulit untuk memberikan data yang berharga kepada pembaca jika dibatasi pada jumlah kata yang sempit.

Akhirnya, angka itu naik menjadi 500, lalu 600, lalu 800 dan seterusnya. Perubahan ini diperlukan karena mesin telusur tidak menganggap konten berformat pendek sebagai otoritas pada topik yang ditelusuri pengguna. Saat ini, sudah menjadi kebiasaan untuk menemukan konten khusus yang terdiri dari 1.500 kata atau lebih.

Saya mengerti bahwa individu memiliki rentang perhatian yang lebih pendek. Namun, menurut saya, selama konten Anda berguna dan menginformasikan pembaca tentang topik tertentu, ada baiknya menulis artikel yang lebih panjang. Ini tidak hanya berlaku untuk konten baru. Anda mungkin ingin melakukan pembaruan tahunan pada blog dan halaman lama agar memiliki jumlah kata yang sesuai, data yang benar, dan tautan eksternal yang berfungsi. Melakukannya akan membantu Anda tetap terdepan dalam persaingan.

4. Tidak menyesuaikan halaman baru ke dalam arsitektur situs / penempatan di peta situs

Membuat situs web bisa jadi rumit, dan tidak jarang halaman berakhir di bagian situs yang salah. Penting untuk menganalisis situs Anda sehingga halaman memiliki tujuan masing-masing dan sesuai dengan arsitektur situs Anda melalui halaman induk dan link internal. Halaman layanan baru, misalnya, mungkin berlaku di bawah halaman yang ada, atau mungkin lebih terperinci. Halaman geografis Anda dapat ditempatkan sebagai link di footer atau mungkin terdapat di menu drop-down “Area yang Kami Layani”. Meskipun blog sering kali diatur secara otomatis di situs Anda, halaman dapat menyebabkan mimpi buruk logistik jika tidak didekati dengan benar. Anda harus sering memperbarui dan mengatur halaman Anda.

Baca Juga >  5 Keterampilan untuk Industri Pemasaran Konten

5. Core Web Vitals mulai berdampak (dan pembaruan algoritme lainnya)

Kami sekarang mulai mempertimbangkan aspek yang lebih teknis dari pengoptimalan pada halaman, dimulai dengan Core Web Vitals. Ini memainkan peran besar di Google Search Console dan Google PageSpeed ​​Insights. Ada banyak dokumentasi di luar sana tentang cara mengoptimalkan ulang situs web Anda untuk Core Web Vitals (sayangnya, saat ini tidak terlalu banyak plugin), jadi kemungkinan besar ini akan diserahkan kepada webmaster Anda.

Penting untuk mempertimbangkan semua masalah teknis yang sedang terjadi yang dapat menimbulkan masalah bagi Anda.

6. Secara tidak sengaja mengkanibal konten Anda sendiri

Saat Anda terus menambahkan ke situs Anda, itu penting

pertanda bahwa Anda menghindari kanibalisasi konten, suatu bentuk sabotase mandiri yang mencegah laman di situs Anda memeringkat kata kunci mereka. Ini cukup umum dan dapat menjadi ancaman bagi peringkat Anda secara keseluruhan.

Misalnya, Anda memiliki laman bernama “DUI Kedua” dan Anda mengoptimalkannya untuk “Pengacara DUI Kedua”. Di lain waktu, Anda dapat membuat blog berjudul “Bagaimana DUI Kedua Anda Berbeda dari DUI Pertama Anda?” Jika Anda gagal mengingat pengoptimalan halaman yang disebutkan di atas dan menyempurnakan kedua bagian konten dengan kata kunci yang sama, pada dasarnya Anda memberi tahu mesin telusur bahwa kedua halaman tersebut berlaku untuk kata kunci tersebut, yang dapat menghasilkan peringkat halaman sama sekali.

7. Konten tidak lolos pemeriksaan plagiarisme

Jika Anda memutuskan untuk mendelegasikan konten Anda ke tim internal, freelancer, atau agensi, Anda selalu berisiko menemukan halaman yang dijiplak. Saat seorang penulis mencoba mengambil bagian dari beberapa situs web dan menulis ulang, mereka terkadang tidak menyadari betapa sedikitnya penulisan ulang yang sebenarnya mereka lakukan. CopyScape adalah alat yang berguna untuk mengetahui apakah setiap konten lolos pemeriksaan plagiarisme. Demikian pula, Anda dapat mengetahui apakah situs web lain mengangkat konten Anda tanpa atribusi yang tepat.

8. HTTPS dan Beberapa Alasan Teknis

SEO terbaik di tim Anda kemungkinan akan menangani HTTP, kanonikalisasi, dan masalah teknis lainnya. Setiap aspek SEO individu mungkin tidak memiliki pengaruh besar pada situs Anda, tetapi mereka dapat membuat perbedaan besar saat ditambahkan bersama. Dalam hal ini, penting bagi Anda untuk sesekali berpartisipasi dalam audit SEO teknis. Memanfaatkan alat seperti DeepCrawl memungkinkan Anda menghadapi beberapa aspek yang lebih teknis dari situs Anda. Analisis teknis dapat secara signifikan meningkatkan beberapa masalah tersisa yang telah memengaruhi situs Anda.

Baca Juga >  Pentingnya Konten SEO Dan Format Situs

9. Ramah Seluler

Di zaman sekarang ini, lebih penting daripada sebelumnya untuk memiliki situs yang ramah seluler, terutama mengingat pembaruan Core Web Vitals memberikan beberapa situs web yang tampak hebat dengan 3 atau 4 dari 100. Saya yakin Anda pernah dikalahkan di atas kepala dengan pentingnya memiliki situs web yang ramah seluler dan telah memperbarui situs Anda seperti itu. Mayoritas Sistem Manajemen Konten sekarang secara inheren ramah seluler. Untuk berjaga-jaga, coba jalankan analisis dengan Google sekarang.

Anda mungkin terkejut dengan apa yang Anda temukan.

10. Mencoba memberi peringkat halaman untuk terlalu banyak kata kunci

Catat saran berikut: Tulis konten yang cukup untuk menjadi otoritas, tetapi jangan terlalu banyak di mana Anda kehilangan pembaca sebelum Anda menyampaikan maksud Anda
Tulis tentang topik tertentu untuk memeringkatnya secara kompetitif, tetapi tidak terlalu spesifik jika tidak ada volume penelusuran
Pertimbangkan faktor-faktor yang berlaku untuk pengoptimalan pada halaman dan standar E-A-T, tetapi jangan biarkan hal itu mengurangi kreativitas yang Anda gunakan untuk menulis konten yang menarik.
Tulis artikel yang panjang dan informatif, tetapi jangan berusaha mengoptimalkannya untuk semua topik yang Anda bahas.
Jika Anda membuat laman geografis untuk Baltimore, Anda tidak akan mencoba mengoptimalkan laman yang sama untuk Cincinnati dan Pittsburgh juga. Hal yang sama berlaku untuk topik. Jika sudah ada cukup data tentang topik tertentu, mencoba memberi peringkat untuk topik lain hanya akan mengurangi apa yang sudah Anda tulis.

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *